Spread the love

Puisi

Pulo Lasman Simanjuntak

BERLAYAR KE SODOM DAN GOMORA MELALUI PETA PUISI

kutulis puisi ini
di atas hamparan bukit-bukit
lembah dosa maut yang menghijau
disemai pohon palem, zaitun, dan anggur semerbak harum bunga kuhirup sepanjang tahun

di tanah gandum yang menguning menutupi ladang-ladang dengan nyanyian koor pagihari dan bercumbu dengan kawanan domba serta ternak liar

setelah itu kulukis galeri karya seni negeri-negeri timur jauh
yang dihiasi istana-istana zaman batu
sementara aku masih sempat bertegur sapa dengan kafilah-kafilah padang pasir

kapalku terus berlayar menebus pelabuhan perdagangan emas , perak dan permata biru
yang tersedia di gudang-gudang peti kemas berisikan adegan persetubuhan tak wajar

maka dimulailah pesta pora para imam baal
di kota sodom dan gomora yang diselimuti kemewahan, kemakmuran, kepelesiran, kesombongan, waktu senggang untuk pemujaan dewa-dewi napsu birahi
sebagai mangsa penggodaan setan

ayo kita pesta dinihari sampai mabuk, jangan kendalikan napsu birahimu yang paling jahat dan kejam, ini malam terakhir sebelum mimpi-mimpi kita dibinasakan oleh dua malaikat Tuhan,” teriak mereka saat kapalku masih terus berlayar ke suatu benua yang penuh kenikmatan dunia

segera kututup pintu kapal
saat para pelancong itu
telah menawarkan berkat, pengharapan, dan damai
suara ejekan, cemoohan, dan gemuruh amarah mengalir dalam tubuh puisi ini

sedangkan di luar samudera raya
kulihat serombongan kaum tuna netra
sedang menebar cerita-cerita omong kosong tentang harta yang tersimpan dalam bank bawah tanah
permukiman dengan jendela berlian
membuat iman mereka menjadi tawar

Tuhan telah turunkan topan belerang dan api dari langit
membakar sampai hangus
padang subur, kebun anggur, istana, dan kuil-kuilnya

api ganas ikut membakar bait-bait puisiku
ketika masih menulis kemurtadan
tak menurut kepada hukum-hukum-Nya
tak ada lagi pengampunan dosa
pertobatan yang rajin mencair
membeku dalam karang tegar

kapalku lalu menepi
lepas jangkar di kota siddim
sambil menangisi anak-anak lot yang berzinah di dalam gua-gua tua di bawah gunung yang juga ikut hangus terbakar
selesai sudah berlayar ke sodom dan gomora
melalui peta puisi

Pamulang, Selasa 17 Mei 2022

Tinggalkan Balasan