Spread the love

Jakarta, BeritaRayaOnline,-Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berupaya mendukung pertumbuhan ekonomi guna meningkatkan kesejahteraan rakyat di berbagai daerah melalui pembangunan infrastruktur. Salah satunya dengan melakukan rehabilitasi Pasar Gedhe Klaten di Provinsi Jawa Tengah.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, pembangunan/rehabilitasi pasar dilakukan dengan meningkatkan fungsi pasar sebagai sarana perdagangan rakyat sehingga menjadi bangunan yang aman, nyaman, bersih, tertata, dan lebih estetis (tidak kumuh).

“Diharapkan, infrastruktur pasar yang berkualitas dapat dirasakan langsung manfaatnya, terutama menjamin distribusi bahan pokok dan turut menggerakkan sektor riil atau UMKM yang merata hingga pelosok desa di seluruh Indonesia,” ujar Menteri Basuki.

Rehabilitasi pasar ini dilaksanakan oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jawa Tengah Direktorat Jenderal Cipta Karya. Rehabilitasi Pasar Gedhe Klaten dilakukan sebanyak dua tahap. Tahap I terdiri dari pembangunan Zona 3 sebanyak 50 unit kios dan Zona 4 sebanyak 28 unit kios dan telah diselesaikan pada tahun 2021. Anggaran rehabilitasi pasar tahap I ini sebesar Rp4,7 miliar.

Selanjutnya Rehabilitasi Pasar Gedhe Klaten Tahap II terdiri dari pembangunan gedung setinggi tiga lantai yang terdiri dari Blok A dan Blok B.
Blok A terdiri dari 314 buah kios dan 466 buah los, sedangkan untuk Blok B memiliki 46 buah kios, 44 buah los daging, 209 buah oprokan dan 306 parkir sepeda motor.

Pembangunan Pasar Gedhe Klaten Tahap II dimulai pada Desember 2021 dikerjakan oleh kontraktor PT Karya Bangun Mandiri Persada dengan anggaran sebesar Rp88 miliar, Konsultan Manajemen Konstruksi PT Gapssary Mitra Kreasi KSO PT Manggalakarya Bangun Sarana dengan anggaran sebesar Rp1,9 miliar.

Bangunan Pasar Gedhe Klaten dilengkapi dengan prasarana transport vertikal dalam gedung berupa travelator dan eskalator untuk memudahkan aksesibilitas pengguna pasar mulai dari lantai 1 sampai lantai 3. Pasar Gedhe Klaten juga mengimplementasikan konsep _green building_ salah satunya dengan pemasangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dengan kapasitas 207 KWP.

Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jawa Tengah Kuswara mengatakan, saat ini progres konstruksi telah rampung seluruhnya dan siap diresmikan.

“Selanjutnya Bupati Klaten Sri Mulyani akan melakukan sosialisasi dan mekanisme pembagian kios kepada para pedagang pada Sabtu, 24 Juni 2023. Kemudian dilakukan penomoran dan pembagian kios yang diagendakan Pemkab selama 1 bulan sampai 31 Juli 2023. Sedangkan pindahan pedagang direncanakan pada 1 Agustus 2023,” kata Kuswara.

Renovasi pasar oleh Kementerian PUPR merupakan amanat Peraturan Presiden (Perpres) No.43 Tahun 2019 tentang Pembangunan, Rehabilitasi, atau Renovasi Pasar Rakyat, Prasarana Perguruan Tinggi, Perguruan Tinggi Keagamaan Islam, dan Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Rehabilitasi ini diharapkan dapat memperlancar transaksi jual beli, meningkatkan kenyamanan pedagang dan pembeli dan meningkatkan perekonomian masyarakat.(*)

Biro Komunikasi Publik
Kementerian PUPR

Facebook : Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
Twitter : @kemenpu
Instagram : kemenpupr
Youtube : kemenpu

#PUPRSigapMembangunNegeri

Editor : Lasman Simanjuntak

Tinggalkan Balasan