Spread the love

Jakarta, BeritaRayaOnline,- PANGGUNG RAKYAT ‘BONGKAR’ Kolaborasi Orasi Kebangsaan dan Konser Musik ALIANSI SELAMATKAN DEMOKRASI INDONESIA (ASDI) merupakan kolaborasi jejaring Komunitas Seniman,
Budayawan, Akademisi, Mahasiswa, Professional, Agamawan, Aktivis Anti KKN, Korban Pelanggaran HAM, Lembaga
Swadaya Masyarakat, dan Tokoh Masyarakat.

Mereka, secara gotong-royong dan swadaya, menghelat acara akbar bertajuk; PANGGUNG RAKYAT: “BONGKAR”.

Sebuah konsep kolaborasi antara “Orasi Kebangsaan” dan “Konser Musik”. Ini dilaksanakan untuk memperingati
Hari Anti Korupsi dan Hari HAM (Hak Azasi Manusia) Sedunia. Acara gratis dan terbuka untuk umum itu, akan digelar
pada; Hari Sabtu, 9 Desember 2023, mulai pukul 13.00 WIB sampai 21,00 WIB., di Stadion Madya GBK, Senayan,
Jakarta Selatan.

Sejumlah nama yang akan menyampaikan Orasi Kebangsaan, antara lain adalah; Usman Hamid, Faisal Basri, Ikrar
Nusa Bhakti, Zoemrotin K. Soesilo, Danang Widoyoko, M. Roni Syamsuri, Abdullah Riansyah, Arya Dewi Prayetno,
Ahmad Tomi Wijaya, Ririn Sefsani, Horja Bius, Fajar Merah, Muhammad Suhud, Bivitri,dan Lilik.

Selain itu sejumlah nama lainnya yang berasal dari berbagai elemen masyarakat. Bahkan, menjelang Hari H, nama-nama yang akan
menyampaikan orasi masih terus bermunculan, menandakan antusiasme yang sangat besar.
“Momen Panggung Rakyat Bongkar ini, semacam kesadaran kolektif antara musisi dengan para aktifis, bersuara
tentang kondisi bangsanya, tentang potensi permasalahan bangsa dimasa yang akan datang. Kami, peduli tentang
korupsi, kolusi dan nepotisme. Kami peduli tentang pelaggaran atas hak azasi manusia. Saatnya kami bersatu
membangun kesadaran kolektif tersebut,” ungkap Pakar Ekonomi, Faisal Basri, salah satu Tokoh Masyarakat yang
akan menyampaikan orasinya di Panggung Rakyat ‘Bongkar’ tersebut di Jakarta, Kamis (7/12/2023)

Lebih jauh Faisal Basri mengibaratkan, Indonesia adalah sebuah rumah yang sedang diserbu oleh rayap-rayap.

Pondasinya goyah. Atapnya bocor. Dan Panggung Rakyat ‘Bongkar’, dihadirkan untuk mengingatkan ancamanancaman yang ada didepan kelopak mata kita.

“Ini adalah sebuah gerakan kebudayaaan. Melalui Orasi dan Konser Musik, kita akan serbu agar rayap-rayap itu,
segala sesuatu yang mengganggu, kita bisa enyahkan. Semoga Indonesia yang lebih baik akan terwujud lewat
pendekatan kebudayaan ini,” simpul Faisal Basri bersemangat.

Konsep kreatif dari Panggung Rakyat ‘Bongkar’, akan memberikan ‘experiences’ kepada Masyarakat Indonesia yang
hadir di Stadion Madya GBK Senayan. Mereka tak hanya menyaksikan Orasi Kebangsaan dan Konser Musik saja, tapi
juga sebuah atmosfer Sejarah Kelam Indonesia, yang tak terlupakan.

Dikemas dalam bentuk Seni Instalasi yang
menyajikan Foto Peristiwa Kerusuhan Mei 1998, serta Foto Berbagai Pelanggaran HAM.
Khusus untuk Konser Musik, Panggung Rakyat ‘Bongkar’, akan menampilkan musisi dengan reputasi karya lagu kritikal.

Seperti lagu ‘Bongkar’, yang dipopulerkan oleh grup band Swami (Sawung Jabo, Iwan Fals, Jockie Suryoprayogo, Totok
Tewel, Naniel, Inisisri, Nanoe). Diksi ‘Bongkar’ pun dipilih sebagai tema sentral dari Panggung Rakyat tersebut.

Musisi yang akan tampil mengisi Panggung Rakyat ‘Bongkar’ tersebut, antara lain; Kotak, Anto Baret feat Andi
Malewa, Endank Soekamti, Tony Q. Rastafara, Jamrud, Dead Squad, Pas Band, Iwa K., Young Lex & Friends, serta
musisi lainnya

Sebagai pelaku seni di musik hiphop, acara ini saya rasa sebagai keperluan gue untuk mengekspresikan yang gue
rasakan yang terjadi di kondisi saat ini dan kenapa masyarakat harus hadir itu perlu atas kejadian yang terjadi.

Dan
ini waktunya kita untuk bersikap di Panggung Rakyat Bongkar,” ungkap Iwa K, Rapper yang menjadi salah satu
penampil sekaligus menjadi pengundang dalam acara yang dikelola secara swadaya itu.
Diantara nama-nama ratusan pengundang acara Panggung Rakyat ‘Bongkar’, adalah; Usman Hamid (Pegiat HAM),
Goenawan Mohamad (Budayawan), Faisal Basri (Ekonom), Lukman H. Saifudin (Tokoh Masyarakat), Laode M.
Syarif (Pegiat anti Korupsi), Erry Riana Hardjapamekas (Pegiat anti Korupsi), Ikrar Nusa Bhakti (Akademisi),
Zoemrotin K. Susilo (Pegiat HAM), Alex A. Junaidi (Jurnalis Keberagaman), Sulistiyowati Irianto (Akademisi),
Rheinald Kasali (Akademisi), Danang Widoyoko (Pegiat anti Korupsi), Andreas Harsono (Pegiat HAM), Ririn Sefsani
(Pegiat HAM), Hordja Bius (AMAN), Luky Djani (Pegiat Anti Korupsi), Fajar Merah (Musisi & Pegiat HAM), Neng
Dara Affiah (Pegiat HAM), Rukka Sombolinggi (Pegiat HAM), Suhud, M. Roni S., A. Riansyah, Aria Dewi P., A. Tomi
W.
The Black Stone feat Once Mekel dan Fajar Merah, Pas Band, Iwa Q, Young Lex & Friends, Tony Q, Kotak, Marjinal,
Anto Baret & Andi Malewa, Endank Soekamti, Jamrud, Sandy Canester, Adi Adrian, Reynold Affandi eks Gitaris
Slank, Robby Navicula, Ferdy Tahier ‘Element’, Prof Amar – Rektor Universitas Tadulako, Sandy Andarusman
Alif Imam Nurlambang – Maklumat Djuanda, Desboy – Yayasan Sanggar Anak Harapan, Febri – Climate Institute,
Marsinah FM, Surayya Kamaruzzaman – Sekretaris PusHAM USK, Khairani Arifin – Ketua Presidium Balai Syura
Ureueng Inong Aceh, Evie Narti Zein – Aktivis HAM, Dr. Budi Arianto – Akademisi USK, Afrizal Tjoetra – Sosiolog
UTU.

Dr. Saiful Mahdi – The Aceh Institute, Syahrul Meutia – Direktur LBH Banda Aceh, Askhalani – Koordinator GeRAK
Aceh, Shaivannur MY – Pengamat Sosial Politik, Riswati – Direktur Flower Aceh, Ading Liwutang – Sutradara, Ir.
Adilsyah Hakim Lubis – Akademisi , Saor Siagian – Penggiat Anti Korupsi, Andi Suhud – Rumah Kita, Novianusella
– Rumah Kita, Ratu Ina Nurul, Prof Marina – Universitas Syahkuala Aceh, Fery Aryanto Batubara – Perwakilan
FPPHR (Front Pemuda Hak Hak Rakyat)
Ada pula sejumlah korban dari IKKS (Ikatan Keluarga Korban Sutet) Kabupaten Bogor, Encep Arif Afandi Jampang
Abdul Majid – Ciseeng, Puput – Rumpin, Hasim – Rumpin, Enjar Parung Panjang, Otib Cibentang, Mujiono
Citeureup, Hendra Telajung Udik, Ino Kalisuren, Uus Kalisuren, H.Kuding Kuripan, Marimpun Waringin Jaya
Dan ratusan nama lainnya, sebagai pengundang Panggung Rakyat ‘Bongkar’, yang berasal dari kalangan akademisi,
seniman, budayawan, aktifis dan tokoh masyarakat.

Persiapan Acara Panggung Rakyat ‘Bongkar’, kurang lebih sebulan. Menurut Ketua Pelaksana Raiden Soedjono.

Bagi masyarakat yang ingin menghadiri dan menyaksikan acara tersebut, secara gratis, segera mendaftarkan diri
dengan mengisi google form sebagai berikut; https://bit.ly/FORMPENGUNDANGASDI
Untuk kelancaran transportasi pihak berwewenang, menganjurkan untuk tidak membawa kendaraan pribadi,
melainkan menggunakan kendaraan umum atau ojek online, melalui jalur-jalur berikut ini.

Jika menggunakan MRT
dari stasion mana saja, maka turun di Stasion MRT Senayan dan MRT Istora Mandiri. Jaraknya hanya 1,4 km. Jalan
kaki ke Stadion Madya GBK, hanya butuh waktu 10 menit. Dan jika naik bus Trans Jakarta dari halte mana saja,
maka turunnya di Halte Gelora Bung Karno. Jalan sekitar 2,6 km, hanya butuh waktu sekitar 15 menit.
Saat di area GBK, penonton bisa masuk melalui Pintu 1 – Depan Patung Panahan. Pintu 4 – Masjid Albina dan Pintu
10 – Depan Senayan Sparks. Dan saat masuk di area Stadion Madya, penonton masuk melalui Pintu 2 dan Pintu 5.

Sebelum masuk ke area Stadion Madya, pentonton akan mendapatkan gelang. Kemudian dilakukan body checking
and bag checking. Dan tidak dperkenankan membawa makanan dan minuman botol maupun minuman kaleng dari
luar, karena di area dalam sudah ada 10 booth UMKM yang menjual makanan-minuman.(***)

Editor : Lasman Simanjuntak

Tinggalkan Balasan