Mentan Ajak Santri Milenial Kembangkan Pertanian Modern Berbasis Kawasan

Tasikmalaya ,BeritaRayaOnline,-Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman optimis generasi muda berperan penting untuk mempercepat peningkatan produksi pertanian. Untuk itu terus dilakukan terobosan untuk peran serta seluruh elemen baik pusat dan daerah untuk mewujudkan visi membangun lumbung pangan dunia 2045.

“Santri adalah pemuda masa depan untuk republik ini, karena mereka bermoral, berkarakter dan berintegritas. Aku bangga dengan kalian, ini adalah bentuk perhatian pemerintah, saya perintahkan revisi regulasi agar pesantren bisa dapat bantuan, jangan hanya simbolis tapi bisa bawa langsung, kalian energi baru untuk pertanian indonesia. Tahun ini diberikan 1 juta ekor ayam untuk santri seluruh Indonesia,” demikian dikatakan Amran pada Launching Santri Tani Milenial yang bertempat di Lapangan Pasar Munding, Desa Kamulyaan, Kecamatan Manonjaya, Kab. Tasikmalaya, Jum’at (25/1).

Launching santri milenial ini merupakan rangkaian kegiatan dari gerakan 1 juta petani milenial yang tergabung dalam 40.000 kelompok petani dan tersebar di seluruh Provinsi Indonesia dimulai dari Aceh sampai ke Papua, dihadiri oleh minimumnya 15.000 santri. Hadir Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, Ketua Harian PBNU Iqbal Sullam, Anggota DPR RI, Bupati Tasikmalaya Ade Sugianto, Ketua DPRD Tasikmalaya, Direktur Sayuran dan tanaman obat Prihasto dan Direktur Perbenihan Hortikultura, Sukarman.

Amran menyebutkan berbagai upaya untuk menggerakkan para santri tani menjadi pengembang usaha pertanian yang modern yakni seperti bimbingan tehnik budidaya pertanian, demonstration plot, dan distribusi sarana produksi seperti benih padi dan tanaman pangan lain, kopi dan tanaman perkebunan lain, cabe dan sayuran lain, manggis dan buah2an lain. Kemudian bantuan ternak berupa ayam, kambing/domba, sapi dan juga peralatan Alsintan seperti traktor.

“Kami diperintahkan presiden untuk mewujudkan ketahanan pangan, pertanian kita sudah meningkat, Pendapatan Domestik Bruto (PDB, red) pertanian naik dari 900 trilyun menjadi 1.400 trilyun, naik 460 persen. Pun ekspor kita naik 29 persen, inflasi turun dari 10 persen menjadi 1 persen, kemiskinan di desa turun dan 80 persen bergerak di sektor pertanian,” sebutnya.

Bantuan Komoditas Hortikultura

Direktur Sayuran dan tanaman obat Prihasto berharap melalui gerakan petani milenial ini, masalah pengangguran dapat teratasi dengan terbukanya lapangan pekerjaan di sektor pertanian melalui penumbuhan wirausahawan muda pertanian. Untuk komoditas hortikultura, diberikan bantuan benih cabai seluas 40 hektar yang tersebar di daerah Pangandaran, Garut, Ciamis, Kota Banjar dan Tasikmalaya.

“Bantuan cabai 40 hektare ini untuk daerah Jawa Barat guna pengembangan lahan usaha yang ada di pesantren. Diberikan pendampingan penggunaan alsintan dan pelatihan. Hal ini akan berlanjut ke pengembangan kawasan. Jika ada usulan, Ditjen Hortikultura siap memfasilitasi pengajuan proposal yang didukung oleh dinas pertanian setempat,” terangnya.

Kemudian, Direktur Perbenihan Hortikultura, Sukarman menambahkan selain itu, Kementan pun memberikan bantuan benih manggis 2.500 batang setara yang dengan 25 hektare untuk Pangandaran dan Tasikmalaya. Bantuan benih manggis seluas 25 hektare ini untuk meningkatkan kesejahteraan santri tani jangka panjang.

“Ke depan, usaha agribisnis modern yang dilakukan oleh petani milenial, khususnya santri tani milenial dapat mendongkrak produksi pertanian di Kabupaten Tasikmalaya dan Kabupaten-kabupaten lain di sekitarnya yang memiliki kondisi agroekosistem serupa,” katanya.

Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Alam mengapresiasi langkah nyata pemerintah pusat melalui Kementan. Menurut pria yang pernah menjabat Bupati Tasik ini, Menteri Amran berpihak dan peduli kepada santri karena sejarah membuktikan santri ikut andil berjuang dalam kemerdekaan.

“Terima kasih kepada pemerintah yang diwakili oleh Mentan Amran, hari ini adalah momentum, kami bangga dengan bantuan yang diberikan, semoga santri semakin maju dan terdepan,” ungkap Uu.

Ketua Harian PBNU Iqbal Sullam menyemangati 15.000 santri yang hadir. Ia meminta santri agar semangat manfaatkan kesuburan tanah, pelihara dan lanjutkan jihad pertanian. “Emban amanat dengan baik serta pelihara lingkungan hidup dengan pertanian,” ujarnya.

Perlu diketahui, pada kegiatan ini pun dilakukan penandatangan MOU Badan Litbang Kementan dengan Robitah Ma’ahid Islamiyah NU dalam rangka penumbuhan dan penguatan tani milenial. Gerakan Petani Milenial ini dibagi dalam zona kawasan jenis komoditas pertanian mulai dari tanaman pangan, hortikultura, perkebunan dan peternakan. Petani yang tergolong ke dalam usia milenial yaitu, 19 hingga 39 tahun atau petani yang tidak berada dalam range umur tersebut tetapi berjiwa milenial, tanggap teknologi digital, tanggap alsintan dan mempunyai lahan.(*/Rilis Kementan)

Editor : Lasman Simanjuntak

Bagikan berita ini

Tinggalkan Balasan