Spread the love

Jakarta, BeritaRayaOnline,-Kementerian Pertanian (Kementan) menggencarkan pengembangan sorgum dari hulu hingga hilir guna memperkuat bahan pangan alternatif untuk Indonesia mampu menghadapi tantangan krisis pangan dunia. Sorgum memiliki manfaat yang tidak kalah saing dengan padi, jagung dan kedelai dan peran anak muda sangatlah penting karena sampai saat ini banyak yang belum mengetahui tentang manfaat sorgum.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi mengatakan tanaman Sorgum tidak hanya sebagai pangan alternatif penganti beras tetapi juga sebagai bahan pakan dan bahkan dapat menghasilkan bio ethanol. Sorgum merupakan tanaman sehat, mudah dibudidayakan, rendah biaya produksi dan sangat bermanfaat untuk kesehatan.

“Sorgum dibudidayakan di Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur. Hampir seluruh bagian tanaman sorgum, seperti biji, tangkai biji, daun, batang dan akar, dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku industri, mulai menjadi makanan seperti sirup, gula, kerajinan tangan, pati, biomas, bioetanol dan tepung pengganti terigu dan lainnya,” demikian kata Suwandi di Jakarta, Jumat (2/9/2022).

Lebih lanjut Suwandi menyatakan, yang menarik dari sorgum adalah tidak ada kandungan gluten. Sorgum kaya kandungan niasin, thiamin, vitamin B6, juga zat besi, dan mangan ini patut dikembangkan sebagai pangan alternatif yang menyehatkan.

“Ayo konsumsi pangan lokal, cintai produksi dalam negeri , Viva Republik Indonesia,” ujarnya.

Sementara itu dalam webinar BTS Propaktani Episode 607 1 September 2022,
Elisabeth Hera Mukin, dariYayasan Pembangunan Sosial Ekonomi Larantuka ( Yaspensel) mengungkapkan potensi pengembangan sorgum di NTT cukup besar, dalam hal ini petani menjadi aktor utama. Kelompok Tani binaan Yaspensel tersebar di Flores, Adonara dan Lembata sudah menerapkan Budidaya Pasca Panen sorgum yang baik dan benar, bahkan para petani sudah mampu mensortir benih yang berkualitas untuk dijadikan benih pada musim tanam berikutnya.

“Kami memberikan pelatihan kepada ibu rumah tangga dan anak muda untuk membuat olahan sorgum dengan tidak menghilangkan nilai gizi sorgum itu sendiri. Contohnya cake, mie, siomay, cookies, ketupat dan bubur sorgum. Juga diberikan pelatihan untuk membuat kerajinan tangan dari malai sorgum. Seperti pot bunga, buket dan bingkai. Daun dan batangnya pun bisa digunakan untuk pakan ternak,” paparnya.

Sementara itu, Owner Athaya Sorghum, Natha Fadhlin mengatakan Athaya sorgum merupakan suatu wadah atau UMKM, badan usaha yang bergerak di bidang kuliner sorgum di Jakarta. Varietas sorgum yang diolah menjadi produk olahan adalah varietas bioguma. Varietas ini memiliki keunggulan yaitu potensi hasil 7 ton/ha pada kadar air 12%, tepung sorgum yang dihasilkan berwarna putih, dan nasi sorgum Bioguma bertekstur pulen.

“Beras sorgum dapat diolah menjadi sumber pangan alternative pengganti beras. Nasi sorgum mempunyai rasa yang enak dan pulen, mirip dengan beras padi. Juga dapat dihidangkan bersama lauk pauk yang beraneka ragam,” katanya.

Pada webinar ini, Ketua Poktan Ma’e Welu, Epit Wangge membagikan pengalamannya dalam budidaya sorgum. Pihaknya memulai budidaya sorgum dari tahun 2013 karena sorhun dinilai sangat bermanfaat sehingga berpeluang besar untuk dibudidayakan.

“Kami menerima benih yang bernama koali. Dari situ, perjalanan kelompok kami semakin berkembang dan sangat bersemangat untuk membudidayakan sorgum ini. Kita tanam terus sorgum. Kita juga mengikuti pelatihan membuat olahan sorgum,” ujar Epit.(*)

Editor  : Lasman Simanjuntak

Tinggalkan Balasan