Spread the love

Brebes, BeritaRayaOnline,-Presiden Joko Widodo kembali meresmikan selesainya penggantian dan/atau duplikasi 6 Jembatan Callender Hamilton (CH) yang berada dalam sistem jaringan jalan nasional dan jalur logistik di lintas Utara Provinsi Jawa Tengah.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo telah meresmikan 3 jembatan di Lintas Selatan Jawa, sehingga total 9 jembatan baru sepanjang 860 meter di Jawa Tengah telah diresmikan semua.

Prosesi peresmian ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Presiden Joko Widodo yang didampingi oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto, Anggota Komisi V DPR RI Sudewo, dan Pj Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana, di Jembatan Pemali Brebes B di Kabupaten Brebes, Rabu (3/1/2024)

Presiden Jokowi mengatakan penggantian jembatan Callender Hamilton di Provinsi Jawa Tengah karena rata-rata usia layanannya sudah lebih dari 40 tahun.

“Memang sudah tidak layak dan karena beban berat yang setiap hari melintas jembatan ini perlu pengganti yang baru, sehingga bebannya menjadi lebih baik dan mobilitas orang, mobilitas barang, mobilitas logistik bisa berjalan dengan cepat di atasnya,” kata Presiden Jokowi.

Keenam jembatan yang diresmikan seluruhnya berada di Lintas Utara Jawa Tengah, yakni Jembatan Pemali Brebes B sepanjang 110 meter membentang di ruas Jalan Raya Pantura dan Jembatan Pedes B sepanjang 60 meter di ruas Prupuk-Batas Tegal di Kabupaten Brebes. Kemudian Jembatan Kalibanger A sepanjang 30 meter di Jalan Raden Patah, Kemijen Kota Semarang.

Selanjutnya Jembatan Wonokerto IIA sepanjang 60 meter di Jalan Pantura Kabupaten Demak, Jembatan Juana IA sepanjang 100 meter berada di jalur Pantura Kabupaten Pati, dan Jembatan Pang I sepanjang 50 meter di Kabupaten Rembang.

Menteri Basuki mengatakan selesainya penggantian/duplikasi Jembatan Callender Hamilton juga dapat meningkatkan layanan transportasi jalan, khususnya dalam mendukung kelancaran dan kenyamanan jalan nasional lintas Jawa Tengah-Jawa Barat.

“Konektivitas antar kawasan perlu terus dijaga bahkan ditingkatkan, salah satunya dengan penggantian jembatan yang sudah berumur tua agar aliran barang, jasa, dan manusia bisa lebih lancar dan efisien. Dengan konektivitas yang baik, diharapkan pertumbuhan ekonomi kawasan juga meningkat,” kata Menteri Basuki.

Keenam jembatan tersebut, sebelumnya merupakan jembatan rangka baja bertipe CH yang rata-rata dibangun tahun 1970-an atau sudah melewati usia layanan (50 tahun) dan rentan runtuh karena beban logistik/angkutan berukuran berat. Setelah dilakukan penggantian/duplikasi, keenam jembatan tersebut saat ini bertipe konstruksiĀ Steel Box Girder (SBG)-continuous dan Steel I Girder dengan masa layanan yang lebih kuat dan tahan lama.

Penggantian/duplikasi jembatan CH merupakan salah satu proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) antara Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Bina Marga dengan PT Baja Titian Utama sebagai Badan Usaha Pelaksana dan PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) sebagai penjamin dengan masa pelaksanaan 2021-2023.

Secara nasional penggantian/duplikasi jembatan CH sebanyak 37 jembatan dengan nilai investasi Rp5,3 triliun. Tiga puluh tujuh jembatan telah selesai seluruhnya, yakni di Provinsi Banten sebanyak 3 jembatan, Jawa Barat sebanyak 16 jembatan, Jawa Tengah sebanyak 9 jembatan, dan Jawa Timur 9 jembatan. Untuk 9 jembatan CH di Provinsi Jawa Tengah telah selesai diganti seluruhnya dengan nilai konstruksi Rp543,7 miliar dan nilai investasi Rp1,31 triliun.

Turut mendampingi Menteri Basuki, Direktur Jenderal Bina Marga Hedy Rahadian, Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S. Atmawidjaja, Direktur Pembangunan Jembatan Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR Budi Harimawan Sumihardjo, Direktur Preservasi Wilayah 1 Jalan dan Jembatan Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR Nyoman Suaryana, dan Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Jateng-DI Yogyakarta Rien Marlia. (*)

Biro Komunikasi Publik
Kementerian PUPR

Facebook : Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
Twitter : @kemenpu
Instagram : kemenpupr
Youtube : kemenpu

#PUPRSigapMembangunNegeri

Editor : Lasman Simanjuntak

Tinggalkan Balasan