Gunung Kidul, BeritaRayaOnline,-Direktur Jenderal Tanaman Pangan , Kementerian Pertanian Gatot Irianto bersama bupati Gunungkidul Senin (18/2/2019) ikut melaksanakan ‌panen di Poktan Ngudi Makmur, Desa Getas, Kecamatan Playen, Kabupaten Gunung Kidul. Acara ini dilaksanakan sebagai wujud terima kasih petani atas bantuan benih dari Kementan.

Menurut Ketua Gapoktan Ngudi Makmur, ‌Widadi, luas lahan jagung di Desa Getas 341 ha.

“Dari luasan tersebut bantuan program pemerintah seluas 190 ha, sisanya swadaya masyarakat 151 ha,” katanya.

Provitas hasil panen sudah mencapai 8,14 ton/ha. Jadi akan ada sekitar 1.522 ton dari luasan 190 ha. Harga jagung beberapa waktu lalu masih Rp 4.500/kg dan sekarang mulai turun antara Rp 3.500-4.000/kg

‌Bupati Gunungkidul, Badingah dalam kesempatan tersebut mengatakan harus ada kerjasama aktif antara petani jagung dan peternak.

“Harapan kami pemerintah memberi bantuan sarana pascapanen jagung untuk menjaga mutu dan harga jagung,” ujarnya.

‌Senada dengan bupati Gunungkidul, Dirjen Tanaman Pangan, Gatot Irianto minta pengusaha ternak harus aktif kerjasama dengan petani.

“Tidak hanya itu, penyuluh pun harus terus memantau harga harian jagung sampai dengan panen raya nanti. Apalagi sebentar lagi panen raya dimana-mana. Kita harus antisipasi jangan sampai harga jatuh,” pesan Gatot Irianto

Untuk mencegah anjloknya harga jagung,mari kita mulai memikirkan menjual jagung dalam bentuk olahan pangan maupun industri. Nantinya akan ada nilai tambahnya.

‌Pada kesempatan tersebut juga dilaksanakan kesepakatan antara Poktan dengan himpunan peternak kecil untuk menyerap hasil panen seluas 135 ha atau setara 1.080 ton dengan harga rp 3.650/kg pipilan kering dengan kadar air 17%.

‌Ditjen Tanaman Pangan Gatot Irianto  juga memberikan bantuan corn sheller dan dryer uv agar hasil panen jagung lebih optimal sehingga harga stabil tinggi.(**)

Editor : Lasman Simanjuntak

Bagikan berita ini

Tinggalkan Balasan