Presiden Jokowi Tinjau Program Padat Karya Tunai Irigasi Rawa Pasang Surut di Kab.Banyuasin

 

 

 

Banyuasin,BeritaRayaOnline,- Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Sosial Idrus Marham dan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko meninjau lokasi program Padat Karya Tunai (PKT) irigasi, di Desa Banyu Urip, Kecamatan Tanjung Lago, Kabupaten  Banyuasin, Sumatera Selatan, Senin (22/1/2018).

Berbeda dengan lokasi padat karya yang dikunjungi sebelumnya di Kabupaten Tegal, Tasikmalaya dan Lampung Selatan, kegiatan PKT di Desa Banyu Urip dilakukan di daerah irigasi rawa pasang surut. Lokasi tersebut merupakan salah satu yang mendapat alokasi dana PKT Kementerian PUPR melalui Program Percepatan Peningkatan Tata Guna Air Irigasi (P3-TGAI).

“Saya ngecek lagi Padat Karya Tunai, yang ini di kerjakan di Desa Banyu Urip di Kabupaten Banyuasin Provinsi Sumatera Selatan. Ini dikerjakan kurang lebih 50 hari dan yang bekerja saat ini sebanyak 125 orang,” kata Presiden Joko Widodo.

Melalui PKT, petani yang tergabung dalam Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) Karya Tani melakukan perbaikan saluran irigasi tersier. Besarnya upah sesuai standar upah di Kabupaten Banyuasin yakni sebesar Rp 110 ribu per tukang dan Rp 90 ribu untuk pembantu tukang yang dibayar mingguan.

“Dikerjakan oleh P3A dan diawasi oleh Balai-Balai Kementerian PUPR, jadi fungsi kontrolnya ada disitu. Sambil menunggu sebentar lagi akan panen,” jelas Presiden Jokowi. Sebanyak 180 lokasi yang tersebar di 11 Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Selatan menjadi sasaran P3-TGAI dengan total anggaran sebesar Rp 40,5 miliar.

Manfaat dari PKT diantaranya akan meningkatkan peredaran uang di daerah, tingkat konsumsi dan daya beli masyarakat di desa bisa meningkat. Disamping itu para petani akan lebih menjaga kondisi saluran irigasi sawahnya karena terlibat langsung dalam kegiatan pemeliharaan perbaikan irigasi sehingga produksi pangan akan meningkat.

Di Kabupaten Banyuasin, selain P3-TGAI, Kementerian PUPR juga melaksanakan PKT lainnya yakni program Tugas Pembantuan Operasi dan Pemeliharaan (TP OP) namun dilakukan di saluran irigasi sekunder bukan tersier seperti P3-TGAI. Kegiatan ini melibatkan sebanyak 125 orang.

Turut hadir dalam kunjungan Presiden Jokowi yaitu Gubernur Sumatera Selatan Alex Nurdin, Bupati Banyuasin Supriono, Dirjen Sumber Daya Air Imam Santoso, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Sumatera VIII Suparji, dan Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja.

*Padat Karya Pemeliharaan Jalan*

Disamping irigasi, Kementerian PUPR juga telah memulai pelaksanaan program PKT pemeliharaan jalan dan jembatan di Kabupaten Banyuasin. Lokasi pekerjaan di ruas Batas Kota Palembang-Tanjung Lago sepanjang 20 km.

Sebanyak 100 orang terlibat dalam program tersebut dengan pekerjaan berupa pembersihan rumput pada bahu jalan dan jembatan. Pekerjaan dilakukan selama 2 bulan kedepan, yang nantinya akan dilanjutkan dengan paket kontraktual long segmnet ruas tersebut selama 10 bulan berikutnya.(*)

 

Bagikan berita ini

Tinggalkan Balasan